• LinkedIn
  • Join Us on Google Plus!
  • Subcribe to Our RSS Feed

Senin, 17 Desember 2012

Soto Pasaran

21.58 // by Wisnu Yuwandono // , // 4 comments

soto pasar kintamani, bangli, bali
Soto Pasar Kintamani
Dingin sekali suhu di Kintamani, Bali. Apalagi menjelang subuh, dinginnya lebih menggigit. Jangan tanya pas pertengahan tahun, tak hanya kulit yang digigit tapi tulang rasanya seperti ditusuk jarum, dan jumlahnya ribuan.

Dinihari selepas melihat tayangan sepakbola, perut saya rasanya lapar. Tak ada stok makanan di dapur. Rasa-rasanya ga akan nyenyak tidur kalau perut kosong, apalagi di suhu dingin seperti ini. Saya harus cari makan, tekad saya. Tapi jam segini mana ada warung yang buka. Lagipula ini di desa, jauh dari keramaian. Tiba-tiba teman saya bilang, ‘Tenang saja ayo kita cari makan di pasar’.

Hellooo,,jam segini??bukannya menenangkan, saya malah jadi tambah lapar karena bingung dengan pernyataan teman saya itu.

‘Hari ini hari pasah, di pasar Kintamani pasti rame’ lanjutnya.

Sekali lagi saya tambah bingung karena hari ini adalah hari Senin. Pasah? Apa pula itu.

‘Pasah itu adalah satu dari tiga triwara yang ada dalam adat masyarakat Hindu Bali’ jelasnya.

‘Triwara ada tiga yaitu pasah, beteng dan kajeng yang merupakan siklus 3 hari perubahan posisi bulan mengelilingi bumi. Pasah, beteng, kajeng terus berulang. Jika Senin ini adalah Senin pasah maka besok adalah beteng, hari pasah lagi adalah tiga hari lagi yaitu Kamis’, tiba-tiba teman saya begitu gamblang menjelaskan, entah sebenarnya dia ini sudah berubah menjadi ahli astronomi atau ahli budaya.

‘Lalu apa hubungannya pasah dengan pasar Kintamani?’ saya ingin meminta penjelasan atas masih adanya kebingungan di kepala.

‘Jadi, tiap hari pasah itu pasar Kintamani akan ada ‘hari pasaran’ kalau istilah di Jawa. Dimana transaksi jual-beli lebih ramai dari hari biasanya. Penjual akan lebih banyak berdatangan untuk menjajakan barang dagangannya’, penjelasan akhir yang diikuti gerak tubuhnya agar saya jangan kebanyakan bicara tapi langsung pergi ke pasar Kintamani saja.

Menuju pasar Kintamani di waktu sepagi itu sama saja dengan menembus pekatnya kabut yang menutup jarak pandang sekaligus membuat tubuh menggigil, meski jaket yang saya pakai cukup tebal. Sinaran lampu motor berpendar karena uap air yang mengabut di udara, tak bisa menerangi sampai jauh. Untung saja rumah teman saya ini jaraknya tak begitu jauh dari pasar, sehingga siksaan ini tak begitu lama.

Ahh ternyata benar, pasar Kintamani sudah ramai jam segitu. Jam 4 pagi, begitu yang tertunjuk di jam saya. Pedagang sudah menyemut. Mobil-mobil pick up yang membawa barang-barang sudah berdesakan untuk masuk kawasan pasar. Kebanyakan dari mereka membawa sayur mayur, sebagian juga berisi buah-buahan. Keranjang-keranjang berjejeran di pinggir jalan, membuat agak macet ketika memasuki pasar.

‘Kita akan makan soto’, kata teman saya saat berhenti dan menurunkan standar motor.

Di depan tempat memarkir motor memang ada sebuah warung soto. Di warung yang berbentuk ruangan berukuran sekitar 3x3 meter ini tak ada pintu, bagian depannya terbuka begitu saja. Ada beberapa orang yang menikmati makanannya. Semuanya memakai jaket tebal dan kebanyakan berkupluk. Penampilan yang lumrah. Tak ada hal yang mewah di warung ini. Bahkan tak ada kursi untuk perorangan. Yang ada hanya bangku panjang yang jumlahnya ada tiga. Tiap bangku maksimal hanya bisa untuk duduk 3 orang. Berbagi bangku dengan pembeli lain kalau mau makan disitu. Hanya ada satu meja itupun untuk menaruh kuali kuah soto dan rak atau etalase tempat ayam dan mie. Jadi kalau makan ya dipegang tidak ditaruh di meja.

‘Pake tipat mas?’, tanya sang penjual

‘Pake’, jawab saya. Tipat adalah bahasa Bali untuk ketupat. Jadinya mirip coto Makasar. Tapi di Bali memang ketupat adalah makanan berat selain nasi yang sering dijadikan makanan utama. Jangan terkejut kalau melihat soto, bakso, sate dan beberapa masakan lain yang menggunakan tipat sebagai sumber karbohidratnya.

Alih-alih menggunakan mangkok seperti kebanyakan soto lainnya, soto disini memakai piring. Uap mengepul dari piring, karena kuah yang dipakai diambil dari kuali yang dibawahnya kompor terus menyala. Aromanya menguar ke seluruh ruangan. Rasanya agak beda dengan soto di Jawa, kuah soto ini lebih kental dan rasanya lebih gurih. Lalu ada taburan serutan kelapa yang digoreng. Tak ketinggalan suwiran daging ayam, bisa nambah dengan kulit atau ceker. Tak ada yang lebih nikmat dari masakan dengan kuah yang panas di suhu yang begitu dingin.

‘Masnya dari Jawa ya?’ tanya bapak penjual. Disampingnya ada istrinya yang menurut teman saya selalu setia menemani, sering pula dibantu anaknya.

‘Kok tau pak?’, jawab saya

‘Iya, dari logatnya kelihatan kalo dari Jawa’, balasnya

Saya hanya tersenyum dan menyadari memang logat Jawa saya masih begitu kental.

‘Mas nya muslim? Saya juga muslim. Saya sekeluarga muslim. Tapi dari lahir sudah tinggal di Bali. Dulu nenek moyang dari Jawa, tapi saya malah tidak terlalu mengerti bahasa Jawa.’ Sang bapak mulai bercerita.

Ternyata di Kintamani ini ada cukup banyak orang muslim. Karena itu pula di Kintamani ada sebuah masjid yang digunakan untuk beribadah. Kebanyakan mereka berasal dari daerah Jawa Timur, ada yang dari Bayuwangi ada juga yang dari Madura. Disini tenggang rasa antar agama itu memang benar adanya, tak hanya ada di buku pendidikan Pancasila. Bayangkan ketika adzan berkumandang di masjid itu, bagi penduduk sekitar yang sebagian besar adalah Hindu pasti merasa risih, tapi disini mereka tetap saling menghormati.

‘Mulai buka jam berapa pak?’ saya penasaran dengan jam kerja warung ini.

‘Persiapan mulai dari jam 12 malam, kalau mulai siap melayani ya jam setengah satu, paling lambat jam satu lah. Tutupnya sekitar jam 9 atau jam 10 pagi tergantung habisnya. Pas pasaran gini, jam 12 malam sudah ramai pasarnya, dan pedagangnya butuh makan, apalagi yang ngangkut-ngangkut itu.’ jelas bapak sambil menunjuk para pengangkut barang. Hmm, penjelasan yang begitu gamblang dan saya kagum dengan visi untuk melihat peluang bisnis dari bapak ini, mengingat hanya ada beberapa saja yang berjualan makanan di tempat yang begitu rame. Lebih kagum lagi dengan jam kerjanya.

Terus berbincang membuat tak sadar kalau sepiring soto khas Pasar Kintamani yang panas dan gurih sudah selesai saya lahap. Tak perlu jadi pengamat masakan untuk mengatakan kalau sotonya begitu nikmat. Lagipula harganya sangat murah, empat ribu saja.

Saya mengembalikan piring yang sudah tandas sotonya sambil bilang, ‘Tambah satu piring lagi pak’.

4 komentar:

  1. Hahay,... klparan d tngah malam nih,.. syukur ada soto yaa di pasah,.. bru tau ane dgn yg nama'nya pryaan pasah gitu.. hehe,.. jd laper jg nih pngen nyoba soto pke tipat'nya... hehe,...
    krng lbih agak sma dgn soto Banjar, nydiain nya jg pke piring loh mas... mngkin rasa dn ciri khas tiap daerah aja gy brbeda... hehee.. I Love Indonesia dah... hehe..
    Salam Ransel... Happy Blogging Sahabat.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya ya??blm pernah makan soto banjar,hehe..
      sippp,,

      salam :)

      Hapus
  2. waduh boleh jadi agenda nich melihat pasaran di bali, tapi mesti cocokin waktu nya yaaaaa !!! agak repot

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya mas,,lihat kalender bali biar pas

      Hapus