• LinkedIn
  • Join Us on Google Plus!
  • Subcribe to Our RSS Feed

Sabtu, 22 Februari 2014

Jalan ke Waerebo

05.21 // by Wisnu Yuwandono // , , , // 41 comments

WaereboSebuah desa terpencil itu kini semakin dikenal luas bahkan lebih dikenal dunia dahulu daripada di negerinya sendiri. Orang setempat mengistilahkan Waerebo lebih dahulu mendunia setelah itu baru meng-Indonesia.

Kampung Waerebo terletak di Kabupaten Manggarai, Nusa Tenggara Timur, tepatnya di Kecamatan Satarmese Barat. Dikungkung gunung-gunung membuatnya terisolasi. Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, masyarakatnya harus berjalan kaki menembus hutan sepanjang 9 kilometer untuk sampai ke Denge, desa paling dekat.


Lalu bagaimana jika kita ingin mengunjungi Waerebo? Penduduk Waerebo jika ingin melihat dunia luar adalah menuju Denge terlebih dahulu, begitu juga sebaliknya jika kita ingin menuju Waerebo, kita harus ke Denge juga. Untuk menuju Denge menggunakan transportasi umum dimulai dari Ruteng, ibukota Kabupaten Manggarai. Ada penerbangan langsung ke Ruteng dari Denpasar, hanya saja tidak setiap hari. Lebih mudah untuk ke Labuan Bajo terlebih dahulu baru dilanjutkan menggunakan bus atau travel menuju Ruteng.
Waerebo
Oto kayu menuju Denge/Dintor
Transportasi dari Ruteng ke Denge atau Dintor (Dintor adalah desa di dekat Denge) tidaklah banyak. Ada bemo, semacam angkot, yang beroperasi tidak setiap hari. Yang setiap hari tersedia adalah oto kayu, truk yang bagian bak belakangnya disulap dengan papan-papan untuk tempat duduk penumpang. Oto kayu ini pun hanya ada dua (kadang cuma satu) yang beroperasi. Mereka berangkat dari Terminal Mena di Ruteng sekitar jam 9 sampai 10 pagi. Sampai di Denge sekitar jam 2 siang. Jika ingin lebih fleksibel waktunya bisa menggunakan ojek, tapi harus siap terjaga selama perjalanan.
Waerebo
Homestay Wejang Asih, Denge
Di Dintor ada sebuah penginapan namanya Waerebo Lodge, yang dimiliki oleh Pak Martinus Anggo, orang Waerebo asli. Sedangkan di Denge, desa terakhir sebelum perjalanan menuju Waerebo, ada homestay Wejang Asih milik Pak Blasius Monta, juga orang Waerebo. Di dekat homestay Wejang Asih ini pula terdapat Pusat Informasi dan Perpustakaan Desa Waerebo. Pak Blasius Monta dan Pak Martinus Anggo adalah dua orang yang sering mempromosikan Waerebo sebagai tempat wisata. Mereka ini masih memiliki hubungan keluarga, tepatnya saudara sepupu.

Untuk memulai trekking menuju Waerebo, sebaiknya dilakukan pagi-pagi sekali karena sekitar 3-4 kilometer awal perjalanan tidak tertutup oleh pepohonan yang rindang. Jadi apabila trekking siang hari akan tersengat sinar matahari yang akan mengucurkan keringat. Bukan berarti untuk menghindari matahari lalu memilih jalan malam, karena hal ini tidak diperbolehkan. Trek yang dilalui merupakan tanah yang labil dan rawan longsor jadi sangat berbahaya jika trekking dilakukan malam hari.
Waerebo
Hutan menuju Waerebo

3-4 kilometer awal perjalanan adalah jalanan yang cukup untuk pemanasan. Tanjakannya belum terlalu curam dan jalanannya tidak sempit. Trek selanjutnya adalah jalan setapak di tengah hutan yang sangat rimbun. Beberapa kali jalurnya berada di pinggiran tebing yang langsung berbatasan dengan jurang yang sangat dalam. Jalanannya menanjak terus sampai di titik jarak 2400 meter sebelum Desa Waerebo, setelahnya adalah jalan datar. Jika saat musim hujan, tanah sangat licin dan banyak lintah, jadi kewaspadaan harus lebih tinggi. Kurang dari satu kilometer jalanannya turun dan melewati kebun kopi. Kira-kira 3-4 jam trekking untuk mencapai Waerebo.

Selanjutnya penduduk Waerebo akan menyapa dengan sangat ramah dan senyum yang sangat manis. Selamat datang di Waerebo…

Waerebo
Waerebo

Informasi :
Travel Labuan Bajo – Ruteng : 70 ribu (4-5 jam)
Oto kayu Ruteng – Denge/Dintor : 30 ribu (4 jam) dari Ruteng sekitar jam 9-10 pagi. Dari Denge/Dintor – Ruteng oto kayu start pagi-pagi sekali dari jam 3-5 pagi
Ojek Ruteng – Dintor/Denge : 150ribu-200ribu
Homestay Wejang Asih : 175 ribu/hari/orang dapat makan selama tinggal, hubungi Pak Blasius Monta 081339350775 (sms saja karena sinyal sulit)
Guide/porter ke Waerebo (wajib) : 150ribu
Menginap di Waerebo : 250ribu/orang (dapat makan selama tinggal) jika tidak menginap membayar 100ribu/orang
Sebelum berkeliling desa pengunjung harus masuk ke rumah utama (rumah gendang) dan disambut dengan Upacara Wae Lu'u terlebih dahulu untuk memohon ijin kepada para leluhur untuk menerima tamu. Siapkan uang 20ribu/rombongan atau seikhlasnya sebagai sesaji.

Tulisan lain tentang Waerebo >> Pariwisata Menyelamatkan Waerebo

41 komentar:

  1. Olee...nambah lagi racun Waerebo...*ngintp rekening yang kosong*

    BalasHapus
    Balasan
    1. rekening kosong ga masalah, di sana ga ada atm,hahaha

      Hapus
  2. Informasinya lengkap bingit tapi fotonya kurang >_<
    Intip lagi ahh kalo mo brangkat ke Waerebo hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. foto2 yg banyak nanti aja di serial khusus foto Waerebo,hehe

      Hapus
  3. kangen waerebo. salam kenal :)

    BalasHapus
  4. Hi mas wisnu, salam kenal ya, numpang nanya, biaya menginap di wae rebo sejumlah yg disebutkan itu untuk per malam per orang atau bisa menginap 2 malam dengan biaya yg sama? Thanks in advance infonya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. setahu saya sih itu biaya per malam..
      untuk pastinya coba hubungi pak Blasius Monta 081339350775 (sms saja)

      Hapus
  5. halo!
    saya berencana ke wae rebo agustus nanti dan postingan kamu sangat menarik. ada beberapa hal yang ingin saya tanyakan:

    1. saya masih bingung sebaiknya sebelum naik ke wae rebo, lebih baik saya bermalam di denge atau dintor ya?
    2. apakah untuk menginap di wae rebo dan di homestay (denge/dintor) perlu reservasi?

    terima kasih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mbak taya, saya coba jawab ya
      1. penginapan di denge (wejang asih) adalah rumah terakhir sebelum menuju waerebo, jadi kalo menginap di denge tidak perlu naik ojek lagi untuk menuju waerebo.
      kalo di dintor (waerebo lodge) masih perlu naik ojek lagi, kelebihannya disini pemandangannya bagus, karena di tengah sawah, dan dekat laut.
      setauku harganya tidak beda jauh, dan sama2 susah sinyal :D
      2. Untuk menginap di waerebo tidak perlu reservasi, kalo untuk homestay bisa reservasi atau sekedar tanya2 dulu, tidak reservasi pun tidak masalah. Karena saya menginap di denge (homestay wejang asih) jadi saya cuma tahu nomor homestay ini aja (081339350775) nama pemiliknya pak blasius monta, sms saja karena dsana susah sinyal, dibales kalo pas dapat sinyal :D

      semoga informasinya bisa membantu :)

      Hapus
    2. terima kasih jawabannya :)

      mau nanya lagi boleh yaa :D

      saya berencana mau sewa mobil dari labuan bajo ke denge / dintor dan perjalanan akan dimulai sore hari dari bajo. lalu mulai naik ke wae rebo pagi hari.

      1. apakah mobil bisa masuk sampe ke penginapan denge /dintor?
      2. saya baca dari tulisan kamu, kamu melakukan perjalanan bajo-denge pagi-siang hari tapi siapa tau kamu punya info tentang keamanan perjalanan di malam hari menuju sana?

      terima kasih :)

      Hapus
    3. iya boleh :)

      1. Mobil bisa banget kok sampai sana, saya malah pake angkutan oto kayu sampai depan homestay denge. Oto kayu ini truk. Jalannya ga jelek2 amat, hehe.
      2. Saya ke Denge dari Ruteng mbak bukan dari Labuan Bajo, dari Ruteng mulainya jam 10 pagi. Untuk keamanan pada malam hari saya kurang tahu, kalau menyewa mobil beserta sopirnya mungkin sopirnya lebih tahu situasinya.

      Hapus
    4. oh ya karena bawa mobil berarti nginap dimana aja bisa. Karena biasanya nginap di dintor (waerebo lodge) pake ojek lagi unuk sampai jalan menuju waerebo. Kalau bawa mobil berarti bisa diantar mobilnya, hehe

      Hapus
  6. oke!

    thanks ya info-infonya :)

    BalasHapus
  7. Halo guys! saya mau tanya nih, taun depan ada planning ke p. komodo sama waerebo tapi waktunya cuma 7h6m, make sense gak ya kira-kira kalo ke tempat tsb? sedangkan saya naik pesawat keberangkatan dan pulangnya dari lombok. need your advice guys, mungkin ada yg tau jalur-jalur yang ringkas, sewa mobil dan tidur di mobil gak masalah buat saya karena kmrn trip east java juga tidur di mobil hahaha. thanks in advance

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Asyifa, di Komodo 3h2m sudah bisa ke banyak tempat, P Komodo, P Rinca, bisa juga tambah P Padar. Lalu sisanya bisa untuk ke Waerebo mbak :)
      saya kurang tahu sewa mobil di sana, kemarin saya pakai angkutan umum terus. Setau saya di Labuan Bajo banyak kok persewaan mobil.

      Hapus
    2. hai mas wisnu,

      naek angkutan umum jg gak masalah kok saya mas.
      saya tadi tanya sewa mobil siapa tau bisa mempersingkat waktu.
      boleh minta itin nya gak mas wisnu kalo naek angkutan umum??
      dan kalo boleh juga minta estimasi budgetnya mas.
      fyi, saya pp pesawat dari lombok yaa.
      email saya asyifa.dmirani@gmail.com

      thank youu

      Hapus
  8. Haii salam kenal
    Saya mau nanya ni ada info CP untuk sewa mobil ga ya?
    kalau mobil jalan subuh gt apa bisa biar ga rugi waktu aja sih hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mbak Vika,
      sayangnya saya ga punya informasi ttg persewaan mobil, maaf ya

      Hapus
  9. Hay mas wisnu, H+2 lebaran saya rencana ke wae rebo.

    Mau tanya, kira-kira dari labuhan bajo-ruteng-dange-waerebo terus balik ke labuan bajo lagi butuh berapa hari?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mas Inggit
      ini mau pake transportasi umum atau pake mobil sewaan mas?
      kalo mau pake mobil sewaan labuan-bajo denge mungkin lgsung bisa ditempuh 8 jam atau malah kurang. Selanjutnya disarankan start dr Denge ke Waerebo pagi hari. Lalu mau menginap atau tidak di Waerebo?Jadi kalau nyewa mobil sendiri 3hr sudah bisa dr labuan bajo-menginap d waerebo-balik ke labuan lagi.

      kalau naik transportasi umum, bisa 4-5 hari mas kalau mau menginap di waerebo

      Hapus
    2. Transportasi umum mas wisnu, kalau menginap di ruteng ada rekomendasi penginapan nggak? Mau tanya juga, apa disana ada rental motor?

      Hapus
    3. di labuan bajo ada beberapa rental motor mas, kalau di ruteng saya kurang tau, tp saya pernah denger temen saya nyewa motor sih.
      Di Ruteng ada hotel ranaka, ada juga santa maria berduka

      Hapus
  10. Sekitar bulan mey nnti setelah sailing komodo aku ingin ke backpackeran ke waerebo, Susah banget cari cp pak blasius ..thank you

    BalasHapus
  11. Asyik banget sesekali liburan ke tempat yang terpencil seperti ini :D biasanya aku suka baca2 artikel dari banyak situs tentang tips perjalanan wisata dan spot rekomendasi wisata seperti di gayahidupku.com

    BalasHapus
  12. Salam mas Wisnu,

    Saya mau tanya tentang transportasi dari Waerebo balik ke Ruteng. Berapa lama kira2 turun dari Waerebo ke Denge, dan apa saja pilihan transport/brp lama untuk balik ke Ruteng, sebab saya berencana mau langsung ke Bajawa dan travelnya berangkat jam 2 siang dari Ruteng. Sebenarnya mau naik oto kayu tapi kayanya agak terburu2 kalau harus jalan jam 3 pagi, karena ingin lihat sunrise di Waerebo. Jadi apa memungkinkan dengan transportasi umum bisa turun dari Waerebo - Ruteng sebelum jam 2 siang? Saya sendirian jadi mencoba mencari mode transportasi termurah.

    Terima kasih banyak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo kak Arian :)

      Dari Waerebo ke Denge biasanya sekitar 2-3 jam, tergantung fisik sih, turun biasanya lebih cepat drpd saat naik.
      Awal tahun 2014 hanya ada oto kayu saja yg berangkat pagi2 sekali, pilihan lainnya waktu itu katanya ada ojek yg biayanya (katanya jg) 150rb-200rb. Saya kurang tau apakah sekarang ada pilihan lainnya atau tidak.
      Saran saya sih coba tanya ke temen2 yg ke sana baru2 aja, siapa tau karena skrg sudah jauh lebih terkenal jd ada tambahan moda transportasi :)

      Hapus
    2. Mas Wisnu,

      Ternyata begitu sampai di Waerebo, rasanya tidak ingin pulang terburu-buru seperti rencana. Maka saya lupakan itenerary2 selanjutnya untuk tinggal di Denge dan Waerebo sampai total 6 hari :D Pilihan hanya masih oto kayu dan ojeg. Oh ya sekedar update, sekarang dari rumah Pak Blasius ke pos pendakian pertama sudah diaspal jadi bisa diantar mobil/motor kesana, tinggal berjalan 6km (2 jam). Terima kasih lagi infonya, sangat menolong saya untuk sampai Waerebo! :)

      Hapus
    3. wah pasti seru sekali 6 hari di sana :)
      Jalan aspal pasti skrg memudahkan pergerakan masyarakat waerebo. Waktu itu Pak Blasius memang curhat kalo jalan aspal sampai pos 1 saja sangat membantu mereka, syukurlah kalau sekarang sudah dibangun :)

      Hapus
    4. Mas Arian sampe 6 hari itu nginap di waerebo nya berapa hari ya? Apa harganya masih sama permalam nya 350? Trs kalo nginap lama Gitu guide nya jg ikut nginap? Perhari nya brapa ya untuk guide nya?

      Hapus
    5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  13. Hai, makasih udah menulis tentang Wae Rebo Bagus banget dan sangat menginspirasi

    BalasHapus
  14. Pingin deh rasanya kembali lagi berkunjung di Wae Rebo. Waktu itu masih kurang puas bermain di wae rebo. Saat di wae rebo saya ikut berpartisipasi membangun Mbaru Niang yang ke-8 yang ada di sebelah kanan Mbaru Niang yang utama. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru tahu saya kalau ada rumah ke 8, hehe
      makasih sudah mampir di sini :)

      Hapus
  15. Saya tertarik dengan tulisan anda mengenai "Jalan ke Waerebo".
    Indonesia memang mempunyai berbagai tempat wisata yang menarik

    Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis mengenai Pariwisata Indonesia yang bisa anda kunjungi di Informasi Seputar Pariwisata

    BalasHapus